Posted by: Energizer | March 28, 2009

Surat Cinta untuk siapa yang mengerti

  • Sudah hampir lima tahun kita berkenalan, bermula di awal penubuhan program pra-universiti di tempat belajar kita. Sejak dari dulu lagi aku memerhatikan pola perkembangan setiap dari kalian, dari segi perwatakan fizikal dan mental. Ada yang makin mengembang, ada yang makin menyusut, ada yang makin matang, ada yang makin kebudak-budakan, dan ada yang tidak berubah sama sekali. Namun, aku cukup bersyukur kerana dikurniakan kalian sebagai teman sekuliahku. Kita banyak menghabiskan masa berdiskusi dan bermuraja’ah tentang pelajaran, berkongsi pengalaman pahit dan manis sebagai perintis fakulti, berseronok dan bertelingkah sesama sendiri, dan banyak lagi. Kumpulan kita juga pernah dan masih lagi dianggap sebagai ‘the best’ atau ‘the cream of the cream’. Mungkin ia benar dan mungkin juga ia hanya retorik semata-mata.
  • Dengan itu, izinkan aku menyatakan kasih dan sayangku pada kalian. Apabila aku menyusuri perkembangan rohaniah dalam kumpulan kita, aku mendapati perkembangan yang positif berlaku pada dua tahun awalan perkenalan kita. Selepas itu, aku mendapati penonjolan sahsiah dan nilai akhlak Islamiyah di kalangan kita sudah semakin pudar dan hampir-hampir berada dalam tahap kritikal. Adakah kalian masih ingat budaya memberi tazkirah yang kita amalkan dahulu? Ada individu yang datang mengajak kita memikirkan kebesaran Ilahi, ada juga yang mengajak kita untuk pergi ke masjid. Kini, budaya tersebut semakin tidak dapat kulihat. Kita lebih banyak bersembang perkara-perkara lagha yang mungkin membawa kepada kebaikan, tetapi yang pastinya ia lebih banyak mengundang murka Allah. Kita lebih banyak ketawa bersama berbanding muhasabah bersama-sama.
  • Dalam penggunaan masa seharian, aku lihat kebanyakan dari kita lebih gemar memahami isi cerita yang dibawa oleh Barat atau Timur berbanding memahami isi al-Quran yang dibawa oleh individu yang kita paling kasih, Muhammad saw. Ada di antara kita yang pernah berkata kepadaku, kita perlu mengetahui sesuatu kejahatan untuk menjauhinya. Aku amat menyokong kata-kata tersebut, namun sejauh manakah kita harus mengetahuinya? Adakah kita yakin dengan melihat sesuatu perkara kejahatan atau terlibat di dalamnya membolehkan kita menjauhkan diri daripadanya? Mungkin YA dan mungkin juga TIDAK. Adakah ulama’ atau tokoh-tokoh yang berjaya menegakkan Islam dahulu perlu menonton filem-filem atau cerita-cerita sedemikian untuk berjaya? Tidak takutkah kalian jika yang dilihat itu merupakan perkara-perkara yang haram untuk dilihat? Adakah ini yang disarankan kepada pemuda-pemudi yang memegang amanah sebagai khalifah di muka bumi ini?
  • Kita hidup di dunia ini ada matlamat tersendiri, iaitu untuk mencapai redha Allah. Kita mengharapkan pertemuan dengan Rabbul Jalil di hari akhirat dengan muka yang berseri-seri, bukan dengan muka yang hitam seperti arang. Kita tidak perlu menunggu hari mendapat hidayah untuk membaiki kesilapan, kerana kalian yang perlu mengubah diri sendiri. Jika tidak sekarang bila lagi? Kematian seseorang tidak dapat dicepatkan sesaat mahupun dilewatkan sesaat. Mahukah kita dijemput malaikat ‘Izrail dalam keadaan kita sedang lalai? Tidak, kalian semua tentu rindukan syahid di jalanNya kerana kalian merupakan orang yang beriman. Hidup kita hanya untuk beribadah dan mengabdikan diri pada Allah, kerana itu, pastikan setiap perkara yang kita lakukan adalah berlandaskan syari’at dan ikhlas keranaNya. Moga ia akan dikira sebagai ibadah. Begitulah keindahan dalam Islam, kita mengikut peraturan yang ditetapkanNya, dan ganjaran syurga akan dibayar sebagai gantinya. Sesungguhnya, berjuang itu memang pahit, kerana syurga itu manis dan tinggi harganya.
  • Aku bukanlah orang yang terbaik untuk memberi peringatan ini, aku bukan seorang yang pandai berpidato atau berdebat, aku tidak mampu untuk memberikan pengaruh yang besar dan aku bukanlah seorang yang sempurna. Namun, jika kita ingin menunggu semua orang sempurna, tiada siapa yang layak untuk memberi peringatan. Aku hanya teman kalian yang melontarkan rasa hatiku dalam penulisan ini. Tegurlah diriku, jika kalian mendapati aku di dalam kelalaian atau kesesatan. Mungkin inilah saat terakhirku untuk memberi peringatan. Jadi aku cuba yang terbaik. Bersama-sama kita memperbaiki diri, menjadi lebih baik dari semalam. Saudara-saudara kita mengharapkan kita menuntut ilmu dengan sebaik-baiknya, menjadi professional yang boleh menyumbang ke arah menaikkan kembali kegemilangan Islam. Allah matlamat kami, al-Quran panduan kami, Rasulullah ikutan kami, Jihad jalan kami, Mati Syahid harapan tertinggi kami. Wallahua’lam.


Responses

  1. thanx jerm. entry yg sgt baik!

  2. jd, org yg masih konsisten memberi tazkirah kena la trus bersemangat dlm memberi tazkirah. jgn putus asa, germ!

  3. em.barakallahufieyk~

  4. salam ukhuwah.. artikel yang bagus utuk muhasabah diri. TQ


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: